Every Food Has It’s Own Story

Hari minggu kemarin saya mengajak kaka perempuan saya makan Batagor Cinta.
Pada tau kan kalo saya suka sekali batagor ? (jahh ! pede ancur !)
Tapi, pada tau ga Batagor Cinta ?
Itu tuh batagor di gerobak seberang BEC bertuliskan Batagor Cinta..
Googling deh, kayanya udah ada di mesin pencari..

Sudah lama sekali saya tidak kesana, sudah lebih dari 2 bulan lebih kalau tidak salah.
Menurut saya, batagor di sana rasanya enak..harganya juga murah..
Dengan harga 5000 ribu rupiah saja, kita bisa menikmati 1 porsi batagornya..
Dan menurut saya sih 1 porsi Batagor Cinta itu sudah cukup bisa mengenyangkan..

Jadi inget,dulu waktu tahun 2008,ketika saya masih bekerja di daerah sana,
Saya sering sekali makan di sana.
Dulu itu harganya cuma 3000 per porsi..
Ditambah teh botol 2000, total jadi 5000 sekali makan..
Jadi pas jam makan siang itu, di sana penuh sekali.
Padahal Mang Markus (nama aslinya sih Pa Marki, itu panggilan keren saya dan temen-temen waktu itu)
si pemilik gerobak cuma menyediakan 1 kursi kayu panjang dan 3 kursi plastik,
jadi yang bisa makan di tempat sambil duduk di kursi hanya sekitar 7-8 orang.
Yang tidak kebagian kursi, terpaksa harus menumpang di kursi gerobak sebelah
atau berdiri, atau..yha batagornya dibungkus dibawa ke tempat masing-masing.

Batagor Cinta juga saksi perkenalan saya dengan seorang teman terbaik dari Aceh sana..😀
karena permintaan beliau yang tidak ingin diekspos (berasa artis amat nih orang),
mari kita sebut dia Mr. Yngwie.
Kebetulan waktu itu saya  sedang ngantri untuk memesan..
Sedangkan Mr. Yngwie, sedang menikmati 1 mangkuk batagor kuah yang tinggal setengah lagi..

Saya masih ingat percakapan yang terjadi waktu itu :

Milta :
“kaya biasa nya boss, kering, tapi pake kuah 2 sendok..”

Mang Markus :
“siap neng, tapi neng punten sateuacanna, mulai hari ini teh hargana janten 5000”

Milta :
“walah..geuning naek Pa..harus ditulis pengumumannya atuh Pa..”

Mang Markus :
“eunya neng, kedahna mah ti kapungkur kapungkur naekna..bahan-bahanna tos naraek ti kapungkur..”

Milta :
“eum gitu Pa..harus ditulis atuh Pa, harga barunya..biar pada tau yang lain..”

Tiba-tiba Mr. Yngwie nyeletuk :
“loh, ko saya ga dikasih tau Pa..saya bayar 3000 aja deh, boleh Pa..” (sambil tersenyum ramah)

Mang Markus :
“punteun Cep, da keudah kumaha deui atuh..”

Karena kursi di sebelah Mr. Yngwie kebetulan kosong, saya duduk di sebelah Mr. Yngwie.
Mr. Yngwie itu ramah sekali (sampai sekarang hipotesa ini masih berlaku),
dia selalu mengajak orang untuk seyum duluan..

Mr. Yngwie :
“Sering banget Teh makan disini ? emang enak yha batagornya..”

Itu sapaan pertama dia.. (sambil minum sebotol teh)

Milta :
“iyha..cimolnya juga..”

Dan.. 5 menit cukup untuk bercerita tentang tempat dia bekerja, tempat kosnya, dan berbagi cerita tempat batagor yang enak di Bandung.
Dan selanjutnya kita sering bertemu tanpa sengaja disana..
Dan sudah banyak sekali kita bercerita tentang ini dan itu..
Kadang-kadang saya bersama teman-teman saya..
Mr. Yngwie pun kadang-kadang membawa temana-temannya..
Jadinya seru..menambah banyak teman..
Dan sampai saat ini kita semua tetap berteman baik..

kembali ke Batagor Cinta..
kami pernah tanya sama Bos Markus, kenapa disebut Batagor Cinta.
Katanya karena banyak banget pasangan yang sering makan disitu,
juga karena kursinya kan cuma satu, jadi memaksa orang untuk berdempet-dempet,
jadinya, banyak yang kenalan gara-gara itu..
Terus juga, katanya banyak anak SMA yang pdkt sama pacarnya, mengajak makan batagor disitu.
Besok-besoknya si cewe ketagihan, jadi sering kesitu dan jadian..
begitu cerita dari Bos Markus..
hmm..masuk akal sih kalo ceritanya seperti itu..
memang banyak sekali pasangan SMA atau non SMA yang sering makan batagor disitu😀

Tapi, beberapa bulan yang lalu sekitar bulan Oktober 2009, saya pernah kesitu,
ternyata yang melayani sudah bukan Bos Markus lagi.
Tapi, saya yakinkan temen-temen, rasanya masih tetap sama kok.
Tdak ada perubahan harga ataupun rasa,
yha mungkin resepya masih yang dulu..
Kursinya juga sampai sekarang masih yang dulu, belum ada penambahan.
Hal lain yang berubah adalah porsinya yang makin menyusut😀
Hanya saja mungkin ke Mang yang baru ini saya dan temen-temen yang lain tidak akan berani nawar lagi.
Dulu itu, dengan Bos Markus, walaupun harga 1 porsi 5000,
kita bisa meminta satu porsi dengan isi seharga kurang atau lebih dari 5000.
saya tidak berani untuk menanyakan kenapa bukan Bos Markus lagi yang menunggui gerobak penuh cinta ini..

Dan ketika hari Minggu kemarin saya makan batagor disana,
rasanya masih tetap sama di lidah saya..
kapan-kapan..kalau ada yang berniat untuk mencicipi Batagor Cinta,
jangan lupa mengajak saya yha..🙂

Ini nih si batagor penuh cinta itu, saya sempat mengambil gambarnya :

>>

.. Batagor Cinta : Jl. Purnawarman (Depan BEC), Bandung ..

>>

2 thoughts on “Every Food Has It’s Own Story

  1. Cieh si Ibu, punya cerita batagor Cinta….
    Bagi-bagi atuh Batagorna…
    Soal Batagor mah, saya juga ada tempat yg Batagorna enak..
    Jadi pingin batagor.. uhuy..

    1. Banyak cerita di Batagor Cinta Mas..🙂
      selain penjualnya ramah..
      sering makan disitu jadi punya banyak temen..

      wah.. batagor yang dimana tuh Mas Okky ?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s